Tradisi Mulia Yang Hilang

Ahh…apalah yang jadi sekarang nihh!!! Kenapa terasa sangat kehilangan adat resam orang Melayu ni. Sedikit demi sedikit adat resam orang Melayu terhakis dimuka bumi ini. Memang adat resam Melayu ada yang tidak berguna diamalkan, tetapi kenapa yang bergunapun tidak diamalkan. Adat resam yang berguna tu sudah semestinyalah bertepatan dengan ajaran agama kita. Bukankah orang melayu ini sopan dan santun berbudi-bahasa. Kemana perginya semua itu.

Dari banyak-banyak adat resam Melayu, satu sahaja contoh nak disentuh disini iaitu menghadiri jemputan majlis. Tidak kira majlis kenduri kahwin atau walimah, jemputan bertahlil atau membaca yasin, jemputan kenduri kesyukuran, jemputan meraikan kelahiran dan sebagainya.

Menghadiri Majlis

Sekarang ini jika kita menghadiri majlis-majlis yang disebutkan diatas, rata-ratanya pergi dengan ‘tangan kosong’. Apa salahnya setidak-tidaknya jika tidak ada apa-apa hadiah atau ‘buah tangan’ dibawa, berikan sahaja wang semasa bersalaman dengan tuan rumah? RM10 atau RM5 pun boleh jika kurang berkemampuan. Cuba buat perkiraan sendiri berapa ramaikah kakitangan yang kita bawa untuk mengunyah di majlis tersebut darab dengan RM5 satu kepala. (contoh: RM5 x 4 orang = RM20). Maka tuan rumah sebenarnya berbelanja sebanyak RM20 untuk memberi makan kita anak beranak. Itu satu perkiraan ala kadar. Bagaimana kalau kita bawa anak beranak ke KFC, makan 4 orang dah tentu RM40 lebih kena dikeluarkan.

Oleh itu sebagai manusia yang waras, janganlah hanya berkata “Alahh.. kenduri kan, tentu tuan rumah tu nak belanja kita makan”. Itu hak tuan rumah, bagaimana pula dengan hak kita sebagai tetamu yang berkunjung.

Begitu juga halnya jika kita berhari raya kerumah keluarga atau rumah sahabat handai. Bawalah sedikit kueh ataupun biskut sebagai buah tangan. Tidak ada salahnya jika kita berbuat demikian, tetapi percayalah jika kita amalkan membawa ‘buah tangan’, kita akan merasa puas dan berkemungkinan amalan kita itu akan di contohi oleh orang lain pula. Rasanya tidak akan luak rezeki kita jika amalan tersebut dilakukan. Sebaliknya, rezeki kita akan ditambah lagi oleh Allah, percayalah!

Cuba lihat sebagai contoh tradisi orang-orang Barat dan orang Cina ketika mereka menghadiri majlis. Memanglah mereka itu bukan Melayu yang lemah-lembut, bukan Islam yang banyak ajaran-ajaran mulia, tetapi mereka mengamalkan membawa ‘buah tangan’. Orang Italy misalnya akan membawa ‘wine’ sendiri kerumah yang ada party dan tuan rumah akan berasa sangat gembira menerima ‘buah tangan’ itu. Tahukah anda berapa harga sebotol ‘wine’?

Orang Cina pula juga sama keadaannya apabila mengunjungi rumah sahabat handai mereka. Kadang-kadang jika kita perhatikan di supermarket-supermarket, ada banyak ‘hamper’ yang diletakkan ditangga, di ruang depan dan dekat dengan kaunter bayaran ketika musim-musim perayaan kaum Cina. Bukan itu sahaja, malah disetiap masa, ada sahaja ‘hamper’ berbagai saiz disediakan untuk dijual. Ini bermakna bahawa kaum Cina mengamalkan budaya yang baik yang orang-orang Melayu Islam jarang-jarang menghayati dan mengamalkannya.

Bagaimanakah perasaan kita sebagai tuan rumah ketika menerima hadiah atau buah tangan dari tetamu kita. Seronok, suka hati, berbesar hati, gembira dan berterima-kasih sangat rasanya. Begitulah keadaannya kalau kita melakukan amalan ini berterusan, semua orang akan berpuas hati dan gembira menerima kunjungan kita.

Menerima Tetamu

Apabila ada majlis dirumah orang Melayu Islam, maka akan adalah bacaan Tahlil, Yasin ataupun setidak-tidaknya doa selamat. Pada kebiasaannya, tetamu yang hadir akan ‘disuruh’ bertahlil atau membaca Yasin atau membaca doa untuk tuan rumah atau untuk kesemua yang datang. Perkataan ‘disuruh’ sebenarnya adalah bermaksud suruhan tidak langsung, kerana jika dijemput kerumah yang ada majlis tersebut jemputan itu berbunyi “Datanglah kerumah saya, saya nak buat majlis Tahlil/ baca Yasin sedikit”. Secara tidak langsungnya antara lain bermaksud suruh datang bertahlil/ baca Yasin dirumahnya.

Selepas bertahlil atau baca Yasin maka barulah dihidangkan makanan kepada tetamu. Antara lain bermaksud seolah-olah mesti bertahlil dan baca Yasin kemudian baru di jamu dengan makanan. Bukankah lebih baik jika tetamu datang kerumah, terus sahaja dijamu dengan makanan. Setelah semua tetamu berasa kenyang, maka terpulanglah kepada tetamu yang dalam kesyukuran dan kekenyangan itu membaca doa sebagai balasan kepada apa yang telah mereka terima dari tuan rumah. Terpulanglah kepada budibicara mereka untuk membaca apa sahaja yang mereka kehendaki. Jika tidak baca pun tidak apa sebab kesemuanya bergantung kepada keikhlasan.

Apa yang berlaku dalam masyarakat kita seolah-olah mengatakan ‘tak baca, tak makan’. Oleh itu tetamu pun membaca tahlil/ Yasin dan berdoa dalam kelaparan.

Dalam Islam, kita disuruh memuliakan tetamu yang datang sampai 3 hari kalau tetamu masih menginap dirumah kita. Memuliakan itu bermaksud wajib memberi segala kemudahan makanan, tempat tinggal dan layanan istimewa kepada mereka selama 3 hari mereka berada dirumah kita. Selebih harinya itu menjadi sunat pula bagi tuan rumah melayan mereka seadanya.

Lagi sedih, jika berkunjung dirumah yang ada Majlis, selepas sahaja bacaan tahlil/ Yasin dan berdoa, tetamu disuruh mengambil sendiri makanan. Kaedah ‘Buffet’ ini sebenarnya sesuai di hotel-hotel sahaja. Andaian yang dibuat adalah untuk memudahkan tuan rumah menguruskan makan minum tetamu, tidak payah ramai-ramai menguruskan tetamu, tidak payah basuh banyak pinggan mangkuk dan menjimatkan lauk pauk.

Jika difikirkan memanglah mudah kaedah ‘buffet’, jika dibandingkan dengan cara melayan tetamu kaedah lama ‘4 orang setalam satu hidangan’. Jika sesiapa pernah menghadiri majlis yangmenggunakan kaedah lama, sudah tentu rasa sangat-sangat dihargai kerana ada kalanya tuan rumah mengadakan pelayan sehingga basuh tangan pun pelayan tolong jiruskan. Kelebihannya, makan pun tidak berselerak dan tetamu diberi makan tidak payah pergi berbaris mengambil makanan. Bukankah layanan sebegitu amat istimewa kepada tetamu?

Memanglah cara lama itu memenatkan tetapi kalau difikir secara rasional jika tidak mahu memenatkan tidak payahlah membuat kenduri atau majlis langsung. Jadi tidak lah penat dan membuang tenaga.

Mungkin pekara-perkara remeh yang tersebut diatas sebenarnya tidak ada apa-apa kesan terhadap masyarakat kini. Tetapi bagi masyarakat Melayu-Islam yang mementingkan perhubungan yang paling baik sesama mereka, maka amalan lama tersebut patut di pertahankan.

Semakin buruk diperhatikan berlaku dikalangan Masyarakat Melayu-Islam bila sahaja ada majlis-majlis seperti diatas, tuan rumah menyediakan makanan yang dibungkus dalam bekas polisterin. Selesai bacaan tahlil / yasin dan berdoa, tetamu akan diberikan sebungkus seorang lalu beredarlah balik kerumah masing-masing. Amat mudah dan menyenangkan kerja.

Kesimpulan

Banyak lagi adat-resam Melayu-Islam yang telah di tinggalkan oleh masyarakat kita hari ini. Jika dibandingkan dengan orang bukan Islam, kita patut merasa malu kerana mereka lebih mementingkan perhubungan dengan masyarakat mereka berbanding Melayu-Islam.

Mungkin disebabkan kita berada di dalam era moden, maka kesemua adat dimodenkan. Maka tinggallah kita dengan budaya baru yang semakin hambar. Lalu generasi baru akan mengamalkan apa yang kita amalkan dan menganggap budaya baru adalah yang terbaik bagi mereka. Itulah arah generasi yang kita tinggalkan.

2 Responses to Tradisi Mulia Yang Hilang

  1. aida says:

    Memang betul tu Arjuna, kalau kita datang berkunjung ke rumah yang buat kenduri, tak bnnyak sikit kena hulur. tak sedap bersalam dengan tangan kosong. atau boleh juga bawakan buah tangan mcm makanan atau buah-buahan. Besar hati org yang menerimanya. tapi bab buffet tu memang tak boleh nak elaklah. Aida sendiri terpaksa buat begitu. sebabnya keadaan ruang yang sempit. kalau kat kampung tu mungkin lain sikit. Apapun niat kita biar ikhlas selain dapat menjamu tetamu dengan hidangan yang mencukupi, hubungan erat juga dapat dijalinkan.

  2. arjuna says:

    yelah aida.. paham juga.. dengan keadaan yang berlaku sekarang ini.. ada sebab2nya. walaupun demikian, yang diatas tu adalah perkara yang selalu bermain difikiran ini..
    makin jauh kita dengan adat resam yang baik tu.. patahlagi anak2 kita sure makin tatau semua tu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: